بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
"Aku datang dengan kata sebab dia menyuruhku datang. Tetapi aku belum mampu menjawab ketika ditanya untuk apa aku datang"
--- & ---
~Aku sedang menjemput puisi yang masih setia menungguku di sana. Bersabarlah sayang!~

Puisi Di Baringan Sang Raja

Ditulis oleh Zuwaily


Bismillah... berikut Puisi "Di Baringan Sang Raja":

ketakutan-ketakutan yang datang silih berganti
merubah pola pikir satu jalan menuju istana
di tanah seberang, terdengar bising gempita para pengawal
sebab keberanian menunggu di asa yang terpacung pundak raja
dikau menangis dengan anak panah yang tiada henti mengelak
‘aku tak ingin berperang
nyawaku tinggal satu’

di antara rimbun sorak sorai menggema
hangatkan satu padu tuk mengisi ruang-ruang kosong tertinggal
anak-anakmu menyeret batu-batu besar
paman dan sanak saudaramu menggantung pedang,
menyusuri hutan dan sungai di belahan cerita-cerita zaman
‘di sini kami tumpahkan darah kesetiaan
di sini kami tinggalkan jejak tuk tapaki seberapa besar lawan
di sini kami mati’

sementara di batas jeruji itu
ayahmu membelai rambut ubannya
dan ibumu meyisi pada doa-doa yang tiba melesat ke langit jingga
dikau masih diam, memunguti kerikil-kerikil tuk melawan meriam
jatuh menjuntai air mata kemaluan
padahal istrimu sudah menghadap izroil
menantang duka-duka meski harus berduka

sebab ketakutanmu menghantui halusinasi mimpi
menjadi raja

Jakarta, 2012

{ 0 komentar... read them below or add one }

Posting Komentar